.

actually, we all are adorable in our smile.

Semakin kamu memaksakan diri, semakin besar entropi dalam tubuh terjadi. So, semakin cepat kamu mati!

—seseorang, sedang menunggu bis ke Rossendorf

Garut-Jatinangor

Tadi subuh, Papa bangungin Teteh, “Teh, sok siap-siap bisi kesiangan!”

Seperti biasa, hari Senin dug-dag ngebis pr*mjas dari Garut ke Jatinangor.

Dianter Papa menuju Tarogong. Sebut saja di “Halte” Tarogong-Garut jam 6.15, bis Pr*mjas Garut-Bekasi (ekonomi, no AC) lewat juga. Tanpa pikir panjang, langsung salam cipika-cipiki sama Papa dan naik bis dengan PD-nya.

Tadaaaa... pemandangan pertama yang saya lihat adalah barisan orang-orang berdiri di tengah bis. Untungnya, saya penumpang ketiga terakhir yang naik, jadinya gak kebagian berdiri di tengah (karna udah penuh banget), tapi dapet tempat kosong buat ngampar duduk samping Pak Sopir. Dua bapak penumpang terakhir kebagian di legokan tempat kondektur nongkrongIt’s OK. Macem kangen juga suasana kaya gini hehe

But then what happen was…

Palpitation and headache due to all the things. Oh, Indonesiaku!

Seketika inget waktu jaman nge-PUBlic transport di Jerman. *zzz Fenomenanya beda sekali dengan keadaan saya saat ini.

"Gak ada halte" itu menurut saya udah paling parah and become the main cause of these all craziness. Semua bis bisa berhenti dimana saja, semua orang bisa turun-naik bis dimana saja. Itu baru bis loh, belum lagi bis yang saya tumpangi juga entah udah berapa kali berhenti mendadak dan harus ngecot kanan karna di depannya tetiba angkot juga turun-naikkan penumpang. Aduh pusinggg!!!

"Gak ada halte" juga menciptakan kebiasaan manja orang Indonesia yang bisa semaunya naik-turun bis tepat di depan tempat tujuannya. Tinggal nyodorin telunjuk kalo mau naik dan bilang “kiri” kalo mau turun. Bahkan bisa bilang, “Payunan sakeudik deui, Kang!”

Di dalem hati, “Cik atuh, jalan weh pira sapuluh meter deui mah!” *astaghfirullah…

Gak kerasa ini tangan makin lama makin pepereket dan mulut makin sering bilang “ups!”. *refleks yang gak banget.  Ya Allah, baru ngeh orang Indonesia teh pada nekat yaa? Hehe

Suasananya makin tegang. Sopirnya mulai kesel sama pengendara motor yang suka nyalip tiba-tiba dari kiri-kanan, belum lagi pejalan kaki yang jalannya udah meper ke tengah jalan –ya dimana lagi da gak ada trotoar cenah hee. Klakson panjang, apalagi pendek, padahal super ngagetin aja udah gak didenger lagi.

Terus ya, sepanjang jalan gak pernah ada jalan sepi semeter aja. Setiap ruas jalan penuh sama macam-macam kendaraan. Mending kalo pelan, udah mah jalan garinjul, tetep aja ngebut dan semua sopirnya jago muter setir dan sahut-sahutan klakson. Rame lah pokoknya! Lagu dangdutnya aja sampe gak kedengeran lagi –mendingan dimatiin aja, Pak Sopir!

Pantesan Kakang aku sering ceramah soal pentingnya public transportation system buat mobilitas masyarakat suatu negara. Kerasa sendiri, dari segala sisi, public transport kita masih sangat tidak efektif dan efisien. Salah satu hal kecil menggelitik yang bisa saya contohkan lagi adalah peran seorang kondektur. Kenapa? Mungkin para kondektur jadi bisa mengembangkan diri di dunia kerjaan yang lain, yang lebih bisa mengasah sensoric and motoric skills-nya, kalau sopir bisnya begini:

Di sana, sopir bis itu single fighter, gak butuh orang lain, cuma harus jago ngotak-ngatik mesin. Dia yang buka-tutup pintu buat naik-turunin penumpang, dia yang terima bayaran tiket penumpang, dia yang bantu ngangkutin barang penumpang, dia yang muter playlist, dan dengan santainya jadi speaker yang menyambut penumpang-ngasih tau berapa menit lagi kita sampai tujuan-dan ngucapin Auf wiedersehen! (see you again).  

Orang sana udah mikir jauh banget, gak hanya soal kenyamanan, tapi safety juga benar-benar diutamakan. Di jalan tol, walaupun kosong, mana pernah sopirnya ngegas sampe lebih dari 80 km/jam. Semua pengendara mengantri di posisinya masing-masing. Jaga jarak aman. Semua sesuai dengan tempatnya.  Dari halte/terminal akhir menuju tempat tujuan, kita bisa lanjut naik kereta underground atau tram dan bis kota. Kalau dekat, jalan kaki sambil sightseeing bisa jadi lebih asyik karna banyak hal yang menarik sepanjang jalan. Walaupun gak tahu jalan, asal kita tahu tujuan, petunjuk arah dari setiap sudut jalan, halte, stasiun, tourist information center, bahkan orang ramah di tengah jalan yang kita temui, will be much more helpful to show you the way.

Pantas saja ya, makin banyak orang Indonesia yang lebih pilih pakai mobil pribadi. Rela macet-macetan, ngabisin bensin, bayar mahal, sering service mobil. Tapi gak jadi masalah karna lebih nyaman, gak desak-desakan atau kepanasan. OK fine, tapi jangan ugal-ugalan ya, please! Keluarga menunggu di rumah!

image

sumber: http://biskece.blogspot.com/2014/02/po-pr.html

image

sumber: http://reisenundwellness.com/berlin-leipzig-berlin/

*iklan sponsor MFB … von Goethestrasse-Leipzig nach irgendwo.

 #amatir #curcol #compare #sharing #PR #Indonesia

Teteh-Aa-Neng

Minggu malam, di rumah…

Aa : “Teh, Aa merantau dulu ya! jangan kangen!” nyodorin tangan, salam, dan gak lama kemudian pergi lagi, padahal itu baru pulang entah dari mana.

Teteh: “Iya, hati-hati ya, A!” rada nyesek nahan air mata lebay. gak mampu lanjut menasehati walaupun banyak yang mau disampaikan.

Seumur-umur baru seikhlas ini sun tangan ke Teteh sendiri kayanya. Haha… Kelihatan banget sungguh-sungguhnya.

Aa itu panggilan sayang dari keluarga buat adik pertama saya. Laki-laki, 18 tahun, baru akan merasakan bangku perkuliahan dan dunia kerja, jauh dari rumah (sejam dua jam sih paling ke rumah hehe). But still, gimana sih rasanya seseorang pergi dari rumah dalam rangka belajar, bekerja, berusaha, berjuang, apapun namanya, yang jelas itu demi keluarga. Sebagai seorang perantau juga, ya saya tau lah rasanya hidup sendiri jauh dari keluarga gimana (padahal hampir tiap minggu pulang -_-). Tetep aja, mesti tegar gitulo.

Selanjutnya, suasana makin mendukung…

Neng : “Yaaah, sekarang mah Neng jadi anak tunggal di rumah atuh yaa…”

Teteh : “Iya makanya jangan keluar terus kalo gak perlu mah, di rumah aja, temenin Mama Papa.”

Neng itu panggilan sayang buat adik kedua saya. Perempuan, umur kronologis 13 tahun, umur biologis bisa jadi lebih tua dari saya. Masih SMP, tapi udah punya pacar dan mantan. *kakak kalah gaul.

Sebelum suasana makin mengharu biru, mendingan pergi nge-print modul di rumah bawah, sendiri. 

I love youuu adik-adikku… Teteh teh sayang sama kalian, tapi kadang bingung gimana cara nunjukkinnya, da aku mah apa atuh, berantem aja suka kalah wae kan gak bisa ngelawan da kalian mah nakal, hese dicaram. Atau mungkin kharisma urang sebagai kakak teh kurang ya hahaaa gatau lah pokoknya aku mah elehan. Tapi bukan geer ya, kayanya sih kalian juga sayang sama Teteh dan selalu akan bela kalo aku ada yang jahatin. Semoga kalian selalu bahagia dalam lindungan-Nya. :*

Sekian.

image

Teteh, Aa, Neng

Cerita 1: Baju OK

Hari Rabu siang, di RS…

Seperti biasa selepas makan siang saya standby di ruang Heart Catheherization. Asyiknya memperhatikan penjelasan dr.Daniel mengenai apa yang saya lihat di monitor -hanya di balik kaca ruang tindakan-. Tiba-tiba wanita paruh baya datang menghampiri. Dia orang yang baru saya lihat. Saya kira hanya lewat saja, tapi lama-lama dia mendekat dan memasang muka “jidat berlipat”. 

Ibu-ibu : dalam Deutsch  ” Kamu kenapa masuk sini pake bajunya begitu?”

Saya  : “Maaf, maksudnya apa, Bu?”

Ibu-ibu : ” Iya kamu siapa? ngapain di sini? kenapa beraninya pake baju panjang gitu? Sana ganti!!!” 

Saya : bengong sejenak berusaha translate. “Saya famulantin dari Indonesia. Di sini sejak 2 minggu lalu dan ini yang saya pakai.”

Ibu-ibu: ” Gak boleh! Sana ganti! Buka baju dalamnya. Pakai lengan pendek saja!”

Saya :  ” I’m just stay outside the room. And i can’t put off my cloth now, i have to cover my hand.”

Ibu-ibu : ngahuleng dan tetep marah. “Cepat ganti kalau kamu masih mau di sini!”

Saya :speechless dan hayang ceurik gak bisa ngelawan lagi karna bingung bhs jermannya apa. Schadeee! pergi ganti baju dan bermuka bete sepanjang hari. “……………………..”

Saat itu saya hanya berdoa, ya Allah ampun. Mungkin dia gak tahu. Mungkin dia tahu tapi taat aturan. Mungkin saya yang harus tahu aturan. Mungkin sistem di sini tidak cocok untuk saya. Ya… mungkin saja. 

Setelah baca-baca referensi (blog orang2 -,-):

Ternyata desain baju OK secara internasional memang begitu. Dengan alasan sterilisasi dan ‘biar gak ribet’, intinya. Kalau begitu, super gak ramah banget buat muslimah yaa… Mensterilkan baju lengan pendek ama panjang kayanya gakan beda setengah hari deh. Plis.

Yuk, dukung pembuatan baju OK untuk muslimah! beberapa FK di Indonesia sudah menginisiasi ini ternyata. Hmmm ngalamin juga ya yang beginian, andai tau sejak awal, mungkin saya latihan bahasa Jerman lebih rajin biar bisa ngelawan dan berargumen sama ibu-ibu itu. hahaha…

At least dia gak mikir saya super bloon atau centil pake baju OK bermanset pink muda. zzz

What a Journey!

Ya! Mbak Hanum benar. Perjalanan yang sudah saya lewati ini seperti

"Perjalanan yang membuat saya menemukan banyak hal lain yang jauh lebih menarik dari pada sekadar Menara Eiffel, Tembok Berlin, Konser Mozart, Stadion Sepak Bola San Siro, Colloseum Roma,  atau gondola-gondola di Venezia." (kutipan Novel 99 Cahaya di Langit Eropa) - ditambahin sendiri: Big Ben London, Arc de Triomphe, Brandenberg Tor, Charles Bridge, dll…

Selalu ada hal yang menagih saya melakukan perjalanan jauh mencari pengalaman baru, belajar, atau sekadar berjalan-jalan menikmati indahnya alam dan makhluk ciptaan-Nya. Subhanallah… Kalau dipikir-pikir lagi, banyak sekali hal di luar dugaan yang sepatutnya tidak saya lakukan, sendiri, sebagai wanita. Tetapi atas seizin-Nya, Allah menunjukkan saya betapa besar kuasa-Nya, indah karunia-Nya dan kuat lindungan-Nya.

Beberapa cerita selanjutnya adalah pengalaman yang tidak terlupakan, bahkan akan selalu mengingatkan saya untuk terus mempertahankan semangat dan motivasi untuk mengejar mimpi. Betapa mereka loyal, fokus, profesional, canggih, dan efektif dalam bekerja.  Mereka juga lepas, bebas, dan super bahagia selepas bekerja. Every weekend is time to family and friend hang outs! 

Lingkungan dan fasilitasnya juga mendukung gitu sih buat setiap keluarga ber-vacation ria, dari yang gratis sampe bayar mahal, yang dekat sampai jauh sekalipun. Yang penting semua kumpul, semua bahagiaaa. Alhamdulillah…

Sayangnya, kerasa banget sebagai minoritas di sana, sulitnya menyesuaikan waktu ibadah dan mencari tempat ibadah. Terkadang mereka mencibir dan memandang rendah. Terus boro-boro bisa berjamaah di mesjid depan rumah, dengar adzan aja gak pernah. Ya Allah, kangen Indonesia banget kalo lagi gini. heheee

Wait me baaaack Europe! Thanks for everything :’)