.

actually, we all are adorable in our smile.

These all about ethic

Kalo lagi dalam masa2 sulit, waktu teh kerasa lamaaaa banget ya…
Ibarat kata anak-anak failure to thrive yang gak pernah mencapai standard tumbuh kembang sesuai Milestones gitu lah! *analogi macam apa ini*

Today is my loooong day ever. Semua… karena cinta, eh, ethical clearance. kerasa deh pentingnya tahu detail SOP tuh.
Dimana ada 1 step kelewat aja tuh ya udah gatot aja. All or nothing!

Hasilnya alhamdulillah lolos di kali ketiga masuk ruang bagian etik, setelah semuanya dilengkapi dan mayan sedikit makan hati.

Teruntuk manteman yang juga penelitian non-uji klinis dan di masyarakat….
hasil belajar saya hari ini, bagusnya sih (kayanya) setelah beres UP itu:
1. cepet2 REVISI!!!  gak cuma draft bab 1-3, tp form etik 1-4 juga. tambah lagi ttd dombing dan kaprodi PSSK FK Unpad di lembar2 pengesahannya.

cepetan, makin lama ditunda makin gak napsu deh seriusan! :D


2. Buat surat  pengantar penelitian dari Wadek I  ke Ketua Bagian Etik.

Technically, beberapa minggu lalu kita ngisi data di ms.excel-nya Pak Miki ituloh (nama peneliti, judul, dombing 1&2, sama tujuan surat apakah Dirut RSHS, Kades Desa X, Kepsek SD/SMP/SMA Y, dll)


3. Daftarkan penelitian secara online di www.kepk.fk.unpad.ac.id. *Siapin juga draft+scan pengesahan+form etik 1-4 (untuk di-upload)*. Disini kita bikin akun, login, isi identitas, buat pengajuan baru (bisa jadi pengajuan ulang, revisi, dll). Isi data lengkap + upload.

Baidewey, akun ini semacam bukti sejarah penorehan masterpiece bertingkat selama kita sekolah di FK Unpad kayanya, mulai D3-S3 ada. Jleb banget liat punya sendiri baru keisi 1, itupun belum lengkap. Heeee


4. Isi FORM: Form Etik 1-4 (revisian), Borang etik yang tdd: 1) Nilai Non-uji Klinis 2) form Pendaftaran 3) Daftar Tilik. masing2 jangan lupa diberi no.registrasi (bisa diliat di akun website pas udah beres isi + upload data)


5. KUMPULKAN! hardcopy 3 rangkap (draft+form etik 1-4+ borang etik) + softcopy semua data di-burn ke CD (1 aja). Paket hardcopy dimasukan dalam map merah. Semua map merah dimasukkan ke school bag merah macem folder map gitu. *ketentuan lengkap lihat di PROTAP (ada di akun)


6. Judgement. Datang ke Gd. eijkman lt.3 Bagian Etik dan temui Bapak/Ibu petugasnya yang standby Senin-Rabu jam 8.00-15.00 buat ngurusin ethical clearance kita. Simpan bukti serah terimanya! Tunggu sekitar 2 minggu-1 bulan surat etik keluar dan kita bisa mulai ambil dataaaa…. yeaaay :D

Jangan kecewa dulu kalo berkas ada yang gak lengkap atau perlu edit2 dikit,  selow lah keluar gedung lagi trus dateng ke p*steur photocopy, di seberang gerbang samping gedung eijkman. haha

Sekian dan terima kasih :) semangat beretika!

Go Abroad!

Baru menemukan link baru ini beberapa hari yang lalu, langsung isi persyaratan lengkapnya dan berharap masih ada rezekinya dari sini. Ya Allah… lancarkan niat baik kami…

Silakan buat semuanya yang ada maksud ke luar negeri untuk menambah ilmu dan pengalaman, coba aja selagi ada kesempatan dan masih muda :D

Anonymous asked: Eh, mau nanya random. Seandainya bisa milih orang tua, kamu mau jadi anak siapa? Seandainya bisa milih anak, kamu mau jadi ibu siapa?

sharing-stories:

"Mau jadi anak dari orang tua saya aja" dan "mau jadi ibu dari anak saya aja" adalah dua jawaban pasaran yang pasti ga diharapkan. Haha. Tapiii

.

.

.

Jawaban saya emang itu.

Saya sering ngobrol tentang keluarga dengan temen-temen saya. Ceritanya mah mau belajar tentang membangun keluarga gitu. #eaaa For some parts, kadang iri. Ih keluarga mereka mah gitu. Pengen deh bisa kayak gitu. Tapi pikir-pikir lagi, sebenernya yang sekarang udah oke banget. :3

Ibu dan ayah saya adalah kombinasi paling tepat. Ayah saya menempuh pendidikan sampai S3 di Prancis. Ini bikin saya pengen kuliah di luar juga (eh tapi nikah dulu #eaaa). Pendidikan buat beliau adalah sesuatu yang fun (makanya sampe beliin banyak ensiklopedia). Beliau suka ngajar dan paling ga suka cara belajar konservatif. Ayah juga selalu ngulang cerita bahwa dulu sebelum ke Prancis beliau punya bimbingan belajar yang udah maju banget. Andaikan waktu itu dilanjutin pasti udah setenar GO. Hahaha. Beliau selalu ngajarin belajar itu cukup sebentar tapi efektif. Ga usah lebay. Dan skill bermasyarakat juga penting. Ayah yang jawa tulen bahkan sekarang udah jago berbahasa Sunda karena suka ngobrol random sama orang (baca: tukang jualan, tukang becak, dll). Tapi karena beliau kerja di pemerintahan, point of view beliau tentang kenegaraan dan pemerintah juga oke. Diajakin ngobrol sistem kesehatan nyambung juga. Ayah saya ga suka BPJS. Harusnya pembayaran dibikin kayak di Purwakarta. Kalau sakit, baru dibayarin pemda. Bukan dibayar di muka terus dikumpulin sampe menggunung lantas baru dibayar pas ada yang sakit. Faktanya adalah APBD yang dulu dikeluarkan pas pake jamsostek untuk asuransi kesehatan jauh lebih boros daripada cara pembayaran yang baru (kalau sakit, baru dibayarin pake APBD, ga lewat asuransi). Ya sudahlah. Beliau juga basic-nya teknik, jadi ditanyain teknologi apapun ngerti juga (ceritanya saya suka sok-sokan ikut ngobrol kalau kakak saya diskusi tentang teknologi-teknologian). Soal belajar, ayah saya nyantai banget deh. Ga ada tuntutan harus jadi nomor 1, tapi ayah selalu bilang hidup harus struggle (lah jadi gimana tuh? ya intinya mah bertanggung jawab lah ya). By the way, dulu ayah saya suka memanfaatkan waktu ba’da shalat maghrib buat ngasih ceramah ke anak-anaknya. Random tentang apapun. Jadi setelah shalat berjama’ah dengan kondisi masih memakai mukena dan sarung, ayah saya cuap-cuap sampai isya. Terus shalat isya deh. :)

Ayah yang cenderung plegmatis melengkapi ibu yang melankolis. Gimana ga terinspirasi coba kalau punya ibu yang selalu ranking 1 waktu sekolah? Ibu yang selalu bisa jawab kalau saya nanya apapun waktu SD dan SMP. Nanya IPA, agama, matematika, IPS, apapun deh ibu selalu bisa jawab. Bahkan paling out of blue, saya pernah nanyain PR bahasa arab pas SD (gara-gara saya SD islam gitu), eeeh ibu saya bisa jawab juga. Padahal dulu ibu saya selalu sekolah di sekolah negri. Saking polosnya saya sampe balik nanya ke ibu saya, “ih mama kok tau soal fi’il?”. Hahaha. Ternyata beliau sempet belajar bahasa arab saat mendalami Islam ketika kuliah. Bahkan hingga hari ini saya selalu ngerasa ibu saya one step ahead. Ketika saya baru mau mulai belajar tafsir, ibu saya udah duluan ngambil kelas tafsir sejak beberapa bulan yang lalu tanpa bilang-bilang ke saya (akhirnya bilang sih pas kelasnya udah mulai beberapa pertemuan). :)) Bagian terbaiknya adalah ibu yang menurutku paling pintar sedunia itu adalah ibu rumah tangga :) Setelah menyelesaikan kuliah, ibu saya langsung menemani ayah saya di Prancis dan sibuk mendidik anak-anaknya yang masih kecil. Dan berlanjut sampai sekarang. She’s there for her kids 24/7. Ibu saya juga ngajarin kalau belajar masak bisa dilakukan setelah nikah. Tapi, well, sebagai satu-satunya anak perempuan, ibu saya juga menuntut saya agar bisa masak dengan citarasa khas beliau supaya bisa masakin saudara-saudara saya nanti pas udah gede :)) Last but not least, ibu saya selalu bilang, “hidup tuh jangan terlalu polos” dan kemudian beliau akan mulai cuap-cuap tentang pelajaran kehidupan yang menurut beliau ga ada di bangku kuliah. :))

Jadi curhat panjang lebar gini ya. Mereka ga sempurna, tapi saling melengkapi ♥

Kalau jadi anak orang terkenal susah ga sih? Entahlah, saya ga yakin ortu lain mau banyak berbagi asam garam kehidupan layaknya ortu saya berbagi dengan anak-anaknya. Nilai yang ortu saya tanamkan buat saya udah cukup. Tinggal saya mulai nyari sendiri tambahan di luar. Gitu sih kalau kata saya. Ya meski ortu dari dulu sampe sekarang kayaknya ga pernah kehabisan nasihat :))

Untuk anak, beneran belum kepikiran. Tapi saya rasa ketika saya telah menjalani proses kehamilan selama 9 bulan, saya ga bisa ga sayang sama sejumput sel yang telah berkembang dalam rahim saya sendiri :)

bagian cuap2 bada maghrib sampai isya suka banget … smoga nanti bisa kaya gitu jg… :)

ipeh juga mau cepet lulus
ya Allah….izinkanlah :)
ammiin…

ipeh juga mau cepet lulus

ya Allah….
izinkanlah :)

ammiin…